Baca Buku Sambil Baca Hape

Baca Buku Sambil Baca Hape

Gara-gara ikut Leaders Academy di Bali abis lebaran kemarin, saya jadi pengen banget belajar Bahasa Inggris. English men…

Soalnya pas di Bali itu semua kegiatannya pakai pengantar English. Bahkan saya sekamar dengan orang Vietnam dan dia sama sekali nggak ngerti Bahasa Indonesia. Ya jelas, khan dia orang Vietnam..wkwwkkwk.

Entah kenapa ya, kalau ada orang ngomong English itu saya merasanya mengerti. Meski pun bisa jadi pengertian yang saya terima salah. Tapi jarang salah sih.

Maka untuk memperdalam English, saya memberi tantangan untuk diri sendiri. Membaca buku biografi Rasulullah Muhammad yang berbahasa Indonesia menggunakan English. Beberapa kata bisa. Tapi selanjutnya saya lebih banyak pake google translate. Namanya juga usaha.

Dan baca dengan cara begitu capek. Harus pegang hape dan buku. Tapi saya akan terus berusaha untuk menambah kosa kata English saya. Yang penting kaya kosa kata, lainnya kan soal pede atau nggak saja ngobrol sama bule.

Saya jadi ingat masa sekolah dulu. Di SMP guru English saya namanya Pak Heri. Actually English my is favourite lesson. Terutama setelah tahu anak-anak perempuan yang les English di Pak Heri cantik-cantik..hmmph. Akhirnya saya ikut les.

Pas SMA, English masih favourite lesson saya juga. Guru English terakhir pas SMA namanya Bu Anjar. Nah, matinya rasa cinta pada English itu terjadi sejak kuliah. Nggak ada mata kuliah English khan. Soalnya saya anak kuliah ambil “hikmahnya”. Oh bukan, saya anak fakultas ekonomi.

Mestinya ada kuliah English-nya karena sudah globalisasi. Tapi boro-boro globalisasi, waktu itu kampus saya di Madura masih seperti hutan. Kemungkinan akan jadi bisnismen sampai ke luar negeri kecil. Jadi English nggak diajarkan.

Loh, jangan-jangan sampai sekarang masih gitu yah?? Meski sudah maju English tetap bukan mata kuliah wajib… payah kalau tetap begitu.

Masih terkait English, saya juga pernah ngetest kehebatan English saya dengan ikut test TOEFL. Saya bangga karena dapat nilai 260. Tapi kenyataannya nilai segitu berarti jawaban saat test salah kabeh beh. Dikasih nilai dan ada nilainya itu cuma buat menghibur mereka yang sudah bayar untuk ikut test. Savage!!!

Dari semua pengalaman itu intinya saya gagal menguasai English. Dan mulai sekarang saya akan belajar lagi. Lihat aja nanti, pasti suatu saat saya bisa posting story panjang di medsos pakai English.

Dan kalau saat itu sudah datang, berarti sudah saatnya juga saya siap jadi TKI di luar negeri. Tenaga Keren Indonesia yang membawa nama baik Madura, Jawa Timur dan Indonesia ke pergaulan dunia… Waaaaw.

Itu jika saya nggak keburu dipanggil sama yang ngecat buah lombok jadi warna merah. Allahurabbilalamin..

Written by
Nara Ahirullah
Join the discussion

Instagram has returned empty data. Please authorize your Instagram account in the plugin settings .

Tentang Nara

Nara Ahirullah

Saya tidak pandai bercerita, tapi suka menulis.

Instagram

Instagram has returned empty data. Please authorize your Instagram account in the plugin settings .